mgid.com, 522897, DIRECT, d4c29acad76ce94f
Penghobi Hidroponik bersama Polres Tanjabbar berikan Sayuran Segar Pada Pasien Isolasi Covid-19 Bupati Safrial Ingatkan PNS dan Honorer Jaga Netralitas Dalam Pilkada SKK Migas Percepat Proses Pengadaan Barang dan Jasa

Home / Pemerintahan / Tanjab Barat

Sabtu, 4 Juli 2020 - 09:08 WIB

4 Menteri Terbitkan SKB Panduan Penyelenggaraan Pembelajaraan 2020-2021

Sekda Tanjabbar : “Secepatnya Kita Akan Berkoordinasi Baik Dengan Pemerintah Pusat Maupun Pemerintah Provinsi”

KUALATUNGKAL Lj – Penyelenggaraan Pembelajaran untuk Tahun Ajaran 2020/2021 Pendidikan Anak Usia Dini, Sekolah Dasar, dan Sekolah Menengah akan dimulai bulan Juli 2020. Hal ini sesuai Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Agama, Menteri Kesehatan dan Mendagri tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Di Masa Pandemi Covid-19. Penyelenggaraan proses pembelajaran di setiap daerah dilakukan secara berbeda sesuai dengan zona yang sebelumnya telah ditetapkan Pemerintah melalui Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19. Pemerintah Pusat sendiri telah menetapkan Zona Hijau, Zona Kuning, Zona Oranye, dan Zona Merah pada masing-masing Kabupaten/Kota. Dalam SKB ini disebutkan, Satuan Pendidikan yang berada dalam Zona Hijau dapat melakukan proses pembelajaran tatap muka setelah mendapat izin dari Pemerintah Daerah melalui Dinas Pendidikan atau Kanwil Kenenag Provinsi maupun Kabupaten/Kota berdasarkan persetujuan Gugus Tugas Penanganan Covid 19 setempat. Sekretaris Daerah Kab. Tanjab Barat mengatakan untuk tanjabbar sendiri yang terkategori ‘zona hijau’, pemerintah akan segera mengambil langkah-langkah strategis agar pelaksanaan amanah SKB tersebut dapat berjalan dengan efektif.
“Secepatnya kita akan berkoordirnasi baik dengan pemerintah pusat maupun pemerintah provinsi. Hal ini agar pada pelaksanaannya nanti bisa efektif dak tidak menyalahi kebijakan,” kata sekda saat di konfirmasi via whatsapp. Berdasarkan SKB, satuan pendidikan yang berada di daerah ZONA KUNING, ORANYE, dan MERAH dilarang melakukan proses pembelajaran tatap muka di satuan pendidikan dan tetap melanjutkan kegiatan Belajar Dari Rumah (BDR). Namun demikian, penyelenggaraan proses pembelajaran di Daerah Zona Hijau akan dibagi menjadi tiga tahap dengan pertimbangan menyesuaikan kemampuan siswa dalam menerapkan protokol kesehatan. Berikut pembagian tahapannya :- Tahap I: SMA, SMK, MA, MAK, SMTK, SMAK, Paket C, SMP, MTs, Paket B, paling cepat Juli 2020.
– Tahap II: SD, MI, Paket A dan SLB, paling cepat September 2020.
– Tahap III: PAUD formal (TK, RA, dan TKLB) dan non formal, paling cepat November 2020. Sedangkan untuk Sekolah dan madrasah berasrama dilarang melakukan pembukaan asrama dan masih diharuskan melakukan belajar dari rumah selama masa transisi (2 bulan pertama). Pembukaan asrama dan pembelajaran tatap muka akan dilaksanakan pada masa kebiasaan baru dengan mengikuti ketentuan pengisian asrama.(IS).

Baja Juga  Dilarang Mudik Lebaran, Pemkab Siapkan Dua Posko Perbatasan, Metting Zoom Bersama Pj Gubernur Jambi

Share :

Baca Juga

Berita

Wakil Bupati BBS Beri Jawaban RPJ APBD 2019 Pada DPRD Muaro Jambi

Advetorial

Bupati Safrial Serahkan Bantuan APD dari OPD Lingkup Pemkab Tanjab Barat

Berita

Pelanggan PDAM Dirugikan Air Tak Hidup, PDAM Tirta Pengabuan dan PLN Saling Menyalahkan

Berita

Kapolres Bersama Rombongan Pejabat Jambi Kroscek Kesiapan Arus Penumpang di Pelabuhan Tungkal

Advetorial

Kejari Tandatangani Perjanjian Kerjasama Bersama Lurah Se Kabupaten Tanjung Jabung Barat Berlangsung Lancar

Berita

Bupati Muarojambi Serahkan BLT DD di Desa Sarangburung Jaluko

Advetorial

Wabup Katakan Bentuk TRC, Terkait Penanganan dan Pencegahan Karhutla di Tanjab Barat

Berita

Imbas COVID-19, Perayaan HUT RI Ke-75 di Nipah Panjang Ditiadakan