mgid.com, 522897, DIRECT, d4c29acad76ce94f
Penghobi Hidroponik bersama Polres Tanjabbar berikan Sayuran Segar Pada Pasien Isolasi Covid-19 Bupati Safrial Ingatkan PNS dan Honorer Jaga Netralitas Dalam Pilkada SKK Migas Percepat Proses Pengadaan Barang dan Jasa

Home / Advetorial / Berita / Kota Jambi / Pemerintahan / Tanjab Barat

Rabu, 8 Juli 2020 - 08:03 WIB

Kisruh Lahan Teluk Nilau, Bupati Warning WKS Jangan Ada Data Fiktif

KUALATUNGKAL Lj – Bupati Tanjung Jabung Barat, Dr. Ir. H. Safrial MS pimpin langsung rapat fasilitasi atas tuntutan masyarakat Kelurahan Teluk Nilau dan Serikat Tani Nasional (STN) terkait permasalahan lahan APL di Kelurahan Teluk Nilau Kecamatan Pengabuan yang diselenggarakan di Balai Pertemuan Kantor Bupati. Rabu (08/07). Rapat turut diikuti oleh Tim Terpadu PKS Tanjab barat yang terdiri dari Kodim 0419/Tanjab, Polres Tanjab Barat, Kajari Tanjab Barat, dan BPN Tanjab Barat. Selain itu juga dihadiri pihak terkait seperti PT. Wirakarya Sakti (WKS), Masyarakat Teluk Nilau, dan Kelompok tani mitra PT.WKS yang diwakilkan kuasa hukumnya. Mengawali rapat tersebut, Bupati sampaikan bahwa Pemerintah Tanjung Jabung barat dalam permasalahan ini tidak berpihak kepada salah satu kubu. Menurutnya, penyelesaian permasalahan lahan APL di kawasan Teluk Nilau ini dilakukan sesuai kewenangan Pemkab dan sesuai aturan.”Kami tidak menghakimi, kepentingan kami hanya terkait PAD, ada tidak selama 20 Tahun ini dibayar pajaknya,” tegasnya. Dalam rapat yang sama, Bupati minta pihak PT.WKS menyampaikan data-data lengkap terkait kemitraan PT.WKS dengan 4 kelompok tani dimaksud (KTH. Pematang Tungkung, KT. Adi Jaya, KT. Jaya Makmur, KT. Daniel Nasution). Tidak hanya data kemitraan, namun Bupati juga minta data lengkap setiap Kelompok Tani beserta daftar anggotanya yang jelas.”Pertama saya minta WKS menyampaikan data dari 4 kelompok tani tersebut, lampirkan juga daftar anggotanya, by name by address, sehingga kita bisa tahu apa kelompok tani ini betul ada atau hanya fiktif,” ujar Bupati. Sementara itu, PT.WKS yang diwakili oleh Setiadi menyampaikan bahwa pihaknya tidak memiliki data lengkap yang dimaksud, dan perlu waktu untuk melengkapi data tersebut. Sehingga dalam rapat tersebut disepakati bahwa rapat akan digelar kembali pada Rabu 15 Juli mendatang. Sesuai saran Bupati, dalam notulen rapat juga ditegaskan bahwa jika PT.WKS dan Kelompok Tani tidak dapat menyampaikan data-data dimaksud, maka akan ditindaklanjuti sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.(IS)

Baja Juga  Wabup Hadiri Apel bersama Kegiatan Penyemprotan Disinfektan Serentak

Share :

Baca Juga

Pemerintahan

Sekda Agus Sanusi Ikuti Rakor kesiapan Pilkada Serentak Tahun 2020

Berita

Waka II DPRD Muarojambi Sambut  Kedatangan Bujang – Gadis

Berita

Komisi II DPRD Lubuk Linggau Kunker ke DPRD Muarojambi

Berita

Warga Tanjabbar Positif Covid 19

Advetorial

Bupati Harapkan Peserta Pelatihan Jahit Sungguh Sungguh 

Advetorial

Bupati Launching Beras Hasil Pembelian Dari Petani Lokal Tanjab Barat 

Advetorial

Jelang Hari ‘H’ Raya Idul Fitri, Wabup Tanjab Barat Sidak Pasar Tangga Raja Ilir

Berita

Sekwan Terima Berkas PAW Fathuri